JK Minta Komisi III DPR RI Buktikan Hubungan Gubernur Lampung dengan Sinta Melyati

Jaringan Kerakyatan menggelar aksi di Bandar Lampung

Jabungonline.com – Sekretaris Jaringan Kerakyatan (JK) Resmen Kadapi mendesak Komisi III DPR RI membuktikan ancaman serta fitnah terhadap Gubernur Lampung M Ridho Ficardo terkait hubungannya dengan Sinta Melyati.

“Kami mendesak komisi III jangan membuat kegaduhan dengan menyebarkan informasi masih belum jelas terkait hubungan Ridho Ficardo dan Shinta Melyati,” katanya kepada awak media di tengah aksi massa di Bandar Lampung, Selasa, 28/2/2017.

Menurutnya, tindakan komisi III yang berencana memanggil paksa Gubernur Lampung dengan menyertakan bantuan kepolisian tidak disertai dengan dasar yang kuat. Kadapi sendiri hingga kini mengaku belum mengetahui secara rinci persoalan tersebut. Mengingat belum ada bukti yang kuat terkait hubungan antara Gubernur Lampung, Ridho Ficardo dengan Shinta.

“Kami hanya baca kabar yang beredar di media-media online saja. Apa hubungan mereka berdua kan masih belum jelas. Jadi jika tidak bisa membuktikan kami minta segera dihentikan fitnah dan ancaman terhadap Gubernur,” katanya.

Sebaliknya Kadapi mendesak pengungkapan penuh terhadap kasus Shinta-Ridho. Menurutnya, jika memang ada kemungkinan perbuatan tercela yang dilakukan keduanya, pihak kepolisian harus mengungkap tuntas persoalan tersebut.

“Buktikan atau hentikan. Biar ada kepastian hukum. Jangan sampai karena ini menghadapi pilgub, ini menjadi muatan yang dimanfaatkan oleh lawan-lawan politik Gubernur,” katanya.

Sebelumnya Komisi III DPR RI memanggil Gubernur Lampung M Ridho Ficardo untuk menghadiri rapat dengar pendapat (hearing) pada Rabu, 30/11/2016. Hearing itu ternyata gagal lantaran Gubernur M. Ridho Ficardo mengakui tidak pernah menerima surat dari DPR RI.

Tiga bulan berselang, paska batalnya Rapat Dengar Pendapat (RDP) yang pertama, kemudian DPR RI kembali mengirimkan surat tanggal 20 Februari 2017. Dalam surat panggilan bernomor Pw/ 03014 /DPR RVIL/2017, Ridho dijadwalkan hadir pada tanggal 22 Februari 2017.

Terkait hal tersebut Gubernur Lampung M Ridho Ficardo menyerahkan informasi terkait pemanggilan dirinya langsung ke Komisi II DPR RI. I”Ya  jangan ke saya tanya aja langsung kekomisi III aja,”singkatnya.(*)

No comments:

Komentar dari setiap Artikel adalah tanggung jawab pribadi masing-masing.

Berkomentarlah yang baik dan sopan.

Powered by Blogger.