Ustadz Abdul Somad Mulai Dimusuhi Penguasa ?

Jabungonline.com – Pembatalan ceramah Ustad Abdul Somad (UAS) di PLN tidak bisa dianggap sebagai insiden “tempat pengajian yang kurang layak”. Memang inilah alasan resmi pihak PLN Disjaya Gambir. Mereka mengatakan kapasitas Masjid Nurul Falah tidak memadai untuk menampung kemungkinan ledakan jumlah pengunjung.

Sebelum penjelasan resmi PLN yang berintikan soal kapasitas tempat pengajian itu, beredar kabar bahwa pembatalan itu dilakukan oleh pejabat tinggi PLN. Padahal, semua persiapan sudah rampung. Tenda sudah dipasang untuk menampung ribuan pengunjung, termasuk untuk tamu VIP.

Logiskah pembatalan ceramah Abdul Somad ini dilakukan dengan alasan kapasitas tempat pengajian itu?

Sama sekali tidak masuk akal. Kalau tempat tak cukup, bukankah para pengunjung akan menyadari sendiri bahwa “kurang tempat” pastilah akan menjadi masalah dalam setiap pengajian yang diisi oleh UAS. Tentu sudah berkali-kali terjadi kasus tak cukup tempat. Tetapi pengajian tetap bisa diselenggarakan. Sebab, yang hadir bukan orang-orang yang tidak paham soal kemungkinan mereka tak bisa masuk.

Pejabat tinggi PLN pasti sudah tahu tentang jadwal pengajian itu. Sangat tidak masuk akal kalau dikatakan panitia penyelenggara mengundang UAS dan kemudian melakukan persiapan tanpa sepengetahuan pimpinan PLN. Dan pimpinan PLN Disjaya Gambir sangat tidak mungkin melaksanakan acara besar seperti itu tanpa izin dan dukungan dari Dirut PLN. Tidak mungkin. Hampir mustahil.

No comments:

Komentar dari setiap Artikel adalah tanggung jawab pribadi masing-masing.
Berkomentarlah yang baik dan sopan.

Powered by Blogger.