MUI: Acara ‘Untukmu Indonesia’ di Monas Adalah Pemurtadan Terselubung

Jabungonline.com – Ketua Komite Dakwah Khusus Majelis Ulama Indonesia (KDK MUI), Ustadz Abu Deedat Syihabuddin meminta umat Islam agar tidak menghadiri acara Untukmu Indonesia yang bakal digelar Sabtu (28/4) di Monumen Nasional (Monas) Jakarta.


Menurut Ustadz Abu Deedat, acara tersebut adalah pemurtadan yang dikemas kegiatan sosial. Seperti diketahui pada acara yang digagas Forum Untukmu Indonesia ini akan ada pembagian sembako dan hadiah bagi masyarakat yang hadir.

“Ya ini acara pemurtadan dilakukan kaum Nasrani yang dikemas acara sosial. Mereka mendompleng acara kebangsaan untuk misi pemurtadan,” ungkap Ustadz Abu Deedat, Jumat (27/4).

Ilustrasi merpati yang tertera pada kupon makan, sembako, dan hadiah adalah salah satu bukti yang paling sederhana bahwa acara tersebut ada misi pemurtadan.

“Gambar merpati itu berarti ruh kudus. Dari sini saja sudah kebaca misi mereka,” jelas pakar kristologi ini.

Dikatakan Ustadz Abu Deedat, pasar murah, pengobatan gratis, serta pembagian sembako adalah hal yang sering dijadikan topeng untuk misi tersembunyi pemurtadan.

Lebih lanjut, Ustadz Abu Deedat memaparkan bahwa aksi pemurtadan dengan kemasan kegiatan sosial ini sering terjadi.

“Pada 2008 silam ada acara Bangkitlah Indonesiaku di Monas juga. Ternyata itu acara pemurtadan, saya punya bukti-bukti fotonya. Sesuai hasil pertemuan di Jepang, para missionaris harus mengubah cara pemurtadan dengan cara terselubung, termasuk dengan cara mendompleng acara kebangsaan. Waktu itu mereka dompleng dengan acara Hari Kebangkitan Nasional bulan Mei. Waktu itu yang hadir 300 ribu orang,” papar Ustadz Abu Deedat.

Kemudian, di Bekasi, Jawa Barat juga pernah terjadi. Melalui acara Bekasi Berbagi Bahagia (B3), jelas Ustadz Abu Deedat, ternyata dibaliknya ada aksi pembaptisan masyarakat muslim yang hadir.

“Ini kan sempat heboh ketika itu dengan mendompleng acara Bekasi bebas Narkoba,” tegas Ustadz Abu Deedat. (voa-i)

Loading...

No comments:

Komentar dari setiap Artikel adalah tanggung jawab pribadi masing-masing.

Berkomentarlah yang baik dan sopan.

loading...
Powered by Blogger.