Breaking News

Istri Ungkap Teror yang Dialami Mustofa Nahra Sebelum Diciduk Polisi

Photo : VIVA


Jabung Online – Anggota Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Mustofa Nahrawardaya diamankan polisi karena diduga menyebar ujaran kebencian/SARA serta berita bohong atau hoax pada 24 Mei 2019. Namun, Istri Mustofa, Cathy membantah hal itu.


Dia menyebut suaminya sedang sakit sejak Minggu 19 Mei 2019 lalu. Sehingga tak mungkin di tengah kondisi sakit suaminya berbuat demikian. 

"Iya, padahal bapak lagi sakit di rumah. Bahkan, tadi saya bilang apa perlu saya bawa surat dokternya gitu kan. Karena memang lagi sakit beliau. Terus juga kan sempat komunikasi di sosial media dibatasi kan waktu itu. Ya enggak tahulah apa yang terjadi di luar sana," kata Cathy saat dikonfirmasi VIVA, Minggu 26 Mei 2019.

Suaminya mengidap tiga penyakit yaitu darah tinggi, diabetes dan asam urat. Di mana sakit darah tingginya kumat pada 19 Mei 2019.

"Terus kemudian tanggal 20 Mei, hari Senin itu kami ke rumah sakit, sampai hari Jumat kemarin beliau di rumah terus," ujarnya.

Maka dari itu, ia mengaku tidak kaget atas penangkapan ini. Sebab diyakini penangkapan terhadap suaminya adalah karena beberapa kritik yang tak diterima pemerintah sekarang.

"Saya sih enggak shock ya. Ini kan bagian dari perjuangan ya. Karena beliau kan cukup disorotilah ya," ujarnya. 

Cathy pun sempat membeberkan kalau suaminya kerap mendapatkan peretasan dari orang tak dikenal karena vokal mengkritik pemerintah. Mulai dari telepon genggam suaminya yang dibuat mengirimkan pesan singkat alias SMS ke banyak nomor padahal hal tersebut tak dilakukan Mustofa.
 
Kemudian, email suaminya diretas. Dan yang terakhir akun aplikasi ojek onlinenya diretas seolah-olah suaminya mengorder padahal tidak.

Akibatnya banyak ojek online yang datang ke rumahnya di kawasan Bintaro karena disebut akun suaminya melakukan pemesanan. 

"Jadi ya, karena kalau untuk serangan-serangan via dunia maya, itu sering banget kami alami. Jadi satu, HP-nya, nomornya itu bisa dihack. Orang-orang mungkin banyak yang enggak percaya gitu, tapi saya sebagai saksi mata gitu kan, dan itu terjadi," katanya.

No comments:

Komentar dari setiap Artikel adalah tanggung jawab pribadi masing-masing.
Berkomentarlah yang baik dan sopan.

Powered by Blogger.