Halimah Yacob, Presiden Wanita Pertama Singapura

Halimah Yacob Foto : Google

Jabungonline.com – Singapura akan segera memiliki Presiden baru. Halimah binti Yacob akan menjadi Presiden ke-8 Singapura menggantikan Tony Tan Keng Yam yang sudah menjabat sejak 1 September 2011 lalu. Halimah juga menjadi Presiden wanita pertama yang akan memimpin Singapura dan dia merupakan Presiden keturunan Melayu kedua setelah Yusof Ishak. Halimah akan dilantik menjadi Presiden pada Rabu (13/9). 

Pada hari Senin (11/9), Halimah dipilih sebagai pengganti Tony Tan setelah kandidat lainnya tidak memenuhi kriteria yang ditetapkan untuk mengikuti pemilihan. Terpilihnya Halimah ini juga memperkuat citra Singapura sebagai negara multikultural. Halimah merupakan satu dari empat orang yang mendaftar sebagai Presiden Singapura.

Halimah binti Yacob Foto : Google

Terpilihnya Halimah menjadi catatan sejarah baru bagi Singapura karena ia akan jadi Presiden kedua yang berasal dari etnis melayu. Sebelum Halimah, sekitar tahun 1965, Singapura pernah dipimpin oleh Presiden yang berasal dari etnis melayu bernama Yusof Ishak. Yusof menjabat sejak 9 Agustus 1965 hingga 23 November 1970. Yusof lahir di Perak, Malaysia dengan ayah keturunan Minangkabau dan ibu berdarah Melayu.

Sebelum menjadi Presiden, ia tercatat pernah menduduki beberapa jabatan penting. Halimah pernah menduduki jabatan Menteri Negara, Kementerian Pengembangan Komunitas, Pemuda, dan Olahraga dari 21 Mei 2011 – 13 Januari 2013 di era Presiden Sellapan Ramanathan. Lepas jabatan dari Menteri Negara, Kementerian Pengembangan Komunitas, Pemuda, dan Olahraga, Halimah terpilih menjadi Ketua Parlemen Singapura untuk masa jabatan 14 Januari 2013 – 7 Agustus 2017.

Mari mengenal sosok muslimah tangguh dan cerdas, Halimah binti Yacob:

Halimah binti Yacob Foto : Google
Halimah binti Yacob adalah seorang politikus Singapura dan keturunan Melayu. Dulu anggota Partai Aksi Rakyat (PAP), dia adalah Ketua Parlemen yang kesembilan, dari Januari 2013 sampai Agustus 2017. Dia adalah Anggota Parlemen (MP) yang mewakili Konstituensi Perwakilan Jurong Group antara tahun 2001 dan 2015 , dan Konfrensi Demokrasi Kelompok Marsiling-Yew Tee pada tahun 2015 dan 2017. Pada tanggal 7 Agustus 2017, dia mengundurkan diri dari jabatannya sebagai Pembicara dan MP, dan dari keanggotaannya di PAP, untuk menjadi kandidat untuk pemilihan presiden Singapura 2017.Halimah binti Yacob

Keluarga

Halimah menikah dengan Mohammed Abdullah Alhabshee, seorang pensiunan keturunan Arab. Dari hasil pernikahannya tersebut, Halimah dan Abdullah memiliki lima anak.

Ayah Halimah adalah seorang India-Muslim. AYah Halimah meninggal saat dia berusia delapan tahun. Kemudian Halimah diasuh dan dibesarkan hanya oleh ibunya yang seorang Melayu.

Dia tinggal di dupleks HDB publik di Yishun, yang terdiri dari satu flat 5 kamar dan satu flat 4 kamar bergabung bersama dengan menghancurkan dinding pembatasnya.

Pendidikan

Halimah Yacob mengenyam pendidikannya di Singapore Chinese Girls ‘School dan Tanjong Katong Girls’ School. Setelah itu, Halimah melanjutkan pendidikannya di Universitas Singapura di mana dia menyelesaikan gelar LLB (Hons) pada tahun 1978. Dia melanjutkan ke Singapore Bar pada tahun 1981. Pada tahun 2001, dia menyelesaikan gelar LLM di National University of Singapore, dan mendapat gelar Doktor Kehormatan dari NUS pada tanggal 7 Juli 2016.

Perjalanan Karir

Halimah bekerja sebagai penegak hukum di Kongres Serikat Perdagangan Nasional, dan menjadi direktur departemen layanan hukumnya pada tahun 1992. Dia ditunjuk sebagai direktur Institut Studi Ketenagakerjaan Singapura (sekarang dikenal sebagai Institut Studi Ketenagakerjaan Ong Teng Cheong ) pada tahun 1999.

Karir politik

Halimah binti Yacob Foto : Google
Halimah memulai karir politiknya dengan memasuki politik pada tahun 2001 saat dia terpilih sebagai anggota parlemen untuk Konstituensi Perwakilan Jurong Group (GRC). Kemudian pada pemilihan umum 2011, Halimah diangkat menjadi Menteri Negara di Kementerian Pengembangan Masyarakat, Pemuda dan Olahraga.Halimah Yacob

Setelah perombakan Kabinet pada bulan November 2012, Halimah diamanahkan menjadi Menteri Negara di Kementerian Sosial dan Keluarga. Saat itu Halimah juga menjabat sebagai Ketua Dewan Kota Jurong.

Pada bulan Januari 2015, dia dikooptasi ke Komite Eksekutif Pusat PAP, badan pengambilan keputusan partai tertinggi. Pada pemilihan umum 2015, Halimah adalah satu-satunya calon minoritas untuk kelompok Partai Aksi Rakyat yang memperebutkan kelompok Marsiling-Yew Tee GRC yang baru dibentuk.

Halimah secara aktif melawan Islam radikal, khususnya mengutuk dan melepaskan diri dari Negara Islam Irak dan Levant.

Ketua DPRD

Pada tanggal 8 Januari 2013, Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong mencalonkan Halimah Yacob untuk menggantikan mantan Ketua Michael Palmer yang mengundurkan diri setelah diungkap memiliki perselingkuhan di luar nikah. Dia terpilih sebagai Ketua Parlemen pada tanggal 14 Januari 2013. Halimah adalah wanita pertama yang memegang jabatan ini dalam sejarah Republik.

Sarikat Dagang

Halimah binti Yacob Foto : Google
Halimah telah bertugas di National Trades Union Congress (NTUC) sebagai Wakil Sekretaris Jenderal, Direktur Departemen Pelayanan Hukum dan Direktur Sekretariat Pembangunan Perempuan. Dia juga pernah menjabat sebagai Sekretaris Eksekutif United Workers of Electronics dan Industri Listrik.Halimah Yacob bersama dengan Sarikat Buruh

Selanjutnya Halimah terpilih sebagai Wakil Ketua Umum Komite Ketenagakerjaan Internasional (ILC) di Jenewa dari tahun 2000 sampai 2002 dan pada tahun 2005. Pada tahun 2003 dan 2004, dia adalah Juru Bicara Pekerja untuk Komite ILC mengenai Sumber Daya Manusia Pengembangan dan Pelatihan.

Penghargaan

Sebagai pengakuan atas kontribusinya, Halimah dianugerahi Penghargaan Harian Berita / McDonald’s Achiever of the Year pada tahun 2001, “Penghargaan Wanita Dunia Terbaik Tahun Ini” pada tahun 2003, AWARE Heroine Award 2011, dan dilantik ke dalam Dewan Wanita Singapura di Organisasi Wanita Singapura pada tahun 2014.

No comments

Komentar dari setiap Artikel adalah tanggung jawab pribadi masing-masing.
Berkomentarlah yang baik dan sopan.

Powered by Blogger.
close