Amnesti Internasional: 130 Tahanan Mesir Mogok Makan Selama 6 Pekan



Jabung Online  Amnesti Internasional mengumumkan pada Rabu (31/7/2019), bahwa 130 tahanan politik di Penjara Scorpion yang dijaga ketat di Mesir telah melakukan mogok makan selama enam pekan. Ini karena kondisi penahanan yang keras dan tidak manusiawi.

Organisasi hak asasi manusia internasional tersebut mengatakan bahwa di antara praktik represif oleh pihak berwenang terhadap tahanan di Penjara Scorpion adalah pencegahan kunjungan keluarga dan konsultasi hukum selama lebih dari dua tahun.

Organisasi itu mengatakan bahwa alih-alih mengambil langkah-langkah untuk meringankan kondisi penahanan yang keras, pihak berwenang telah menegur para tahanan dengan pemukulan dan kejutan listrik. Selain itu, beberapa telah dihukum melalui tindakan disipliner dalam upaya untuk memaksa mereka untuk mengakhiri mogok makan mereka, menurut sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh para tahanan dari penjara. Setidaknya sepuluh pemogok makan ditutup matanya dan dibawa ke sel khusus yang tidak boleh mereka tinggalkan sepanjang hari.

Magdalena Magrabi, Wakil Direktur Kantor Regional Timur Tengah dan Afrika Utara Amnesti Internasional, mengatakan bahwa pemerintah Mesir telah “mendorong puluhan tahanan di Penjara Scorpion ke titik gangguan saraf. Kondisi penahanan dan perampasan kunjungan keluarga yang keras dan tidak manusiawi serta mencegah tahanan berkomunikasi dengan pengacara mereka, selama lebih dari dua tahun dalam beberapa kasus, telah menciptakan situasi yang tak tertahankan bagi para tahanan."

Berdasarkan dokumen pengadilan, organisasi menegaskan bahwa mayoritas pemogok makan menjadi sasaran penghilangan paksa sebelum persidangan mereka. Ini bisa berkisar antara 11 hingga 155 hari sebelum pihak berwenang Mesir mengakui menahan dan membawanya ke pengadilan. Banyak dari mereka mengatakan bahwa mereka telah menderita siksaan dan bentuk-bentuk perlakuan sewenang-wenang lainnya oleh para petugas polisi Keamanan Nasional.

Dalam sebuah wawancara dengan beberapa kerabat para tahanan di Penjara Scorpion, keluarga-keluarga tersebut menjelaskan kepada Amnesti Internasional; pihak berwenang mencegah mereka mengunjungi orang-orang dan kerabat mereka. Mereka juga telah melecehkan mereka secara fisik, menghina mereka dan kadang-kadang tidak membiarkan mereka memasuki ruang sidang.

Amnesti membenarkan bahwa banyak tahanan sudah melakukan mogok makan pada Oktober 2017 dan Februari 2018 dan mengakhiri protes mereka berdasarkan jaminan bahwa mereka akan diizinkan untuk menerima kunjungan keluarga, tetapi janji-janji ini belum pernah dipenuhi.

Amnesti berkata: tahanan ditahan di sel yang penuh sesak dengan nyamuk, lalat dan serangga lainnya, dengan suhu lebih dari 40 derajat Celcius di musim panas, tanpa kipas atau ventilasi yang sesuai. Otoritas penjara juga melarang tahanan menerima perawatan kesehatan yang memadai, tidak mengizinkan mereka menerima makanan atau minuman dari keluarga mereka di luar penjara, dan memberlakukan pembatasan pada pakaian dan obat-obatan.

Magrabi menyimpulkan dengan mengatakan, “Tidak ada pembenaran atas perlakuan kejam dan tidak manusiawi dari para tahanan ini. Pihak berwenang Mesir harus segera memastikan bahwa semua orang dalam tahanan mereka menerima perawatan medis dan makanan yang memadai dan ditahan dalam kondisi sehat dan sel-sel yang berventilasi baik mengikuti Hukum Internasional."

No comments

Jabungonline.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Powered by Blogger.