Sembilan Pebulutangkis Indonesia Terdampak Virus Corona COVID-19

Ganda Campuran Indonesia Praveen Jordan/Melati
Photo : VIVA.co.id/M Ali Wafa

Ganda Campuran Indonesia Praveen Jordan/Melati

Jabung Online – Bulutangkis dunia tengah dihantui wabah Virus Corona COVID-19. Bahkan beberapa turnamen telah dibatalkan karena alasan bahaya virus yang menyerang saluran pernafasan tersebut.


Pebulutangkis Indonesia ternyata juga terdampak ganasnya COVID-19. Korban ini tak lain adalah berantakannya jadwal turnamen internasional termasuk  batalnya wakil Indonesia berlaga turnamen tersebut, padahal mereka tengah mempersiapkan diri untuk Olimpiade 2020.

Terbaru, adalah BWF World Tour Super 300, German Open 2020. Turnamen ini dibatalkan setelah Asosiasi Badminton Jerman (DBV) tidak mendapatkan izin dari otoritas kesehatan setempat untuk melaksanakan turnamen itu. Rencananya akan digelar di Mulheim an der Ruhr pada 3-8 Maret 2020.

Selanjutnya, dari ganda campuran ada Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti, Rinov Rivaldy/Phita Haningtyas Mentari dan Hafiz Faizal/Gloria Emanuelle Widjaja.

Tak Dapat Izin

"Berdasarkan rekomendasi oleh otoritas kesehatan, internasional, Turnamen bulutangkis German Open dibatalkan," kata Marc Buchholz, dilansir dari situs  resmi Federasi Bulutangis Asosiasi Badminton Jerman (DBV), Jumat 28 Februari 2020.

Sementara itu, setelah German Open, terdekat adalah turnamen BWF World Tour Super 1000, All England Open 2020. Sesuai jadwal akan dilangsungkan 11-15 Maret.


Sejauh ini belum ada keputusan apakah All England ini dibatalkan. Pihak penyelenggara All England Open bakal melakukan aturan ketat jelang helatan tersebut. Hal ini demi terjaganya kesehatan seluruh elemen yang akan terlibat di All England Open.

Federasi bulutangkis Inggris secara intens memantau situasi yang sedang berlangsung terkait COVID-19. Selain itu terus melakukan dialog, menerima saran dari, Public Health England, Badminton World Federation dan pihak Arena Birmingham. 


"Kami juga telah mempertimbangkan saran yang telah dikeluarkan oleh Asosiasi Olimpiade Inggris dalam persiapan untuk Tokyo 2020. Tujuan kami adalah untuk memastikan bahwa sejumlah prosedur dan proses tersedia untuk meminimalkan dampak potensial virus pada All England Open, khususnya untuk pemain, ofisial, sukarelawan dan penggemar yang hadir," ujar federasi bulutangkis Inggris dilansir situs resmi All England, Rabu 26 Februari 2020.

No comments

Jabungonline.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Powered by Blogger.
close