Sumanto NU: Sarang Radikal Bukan di Kemenag, Tapi di Kominfo, Kemenpan, BUMN


Jabung Online - Kader NU yang juga liberalis Sumanto Al-Qurtuby menilai pusat radikalisme tidak di Kementerian Agama melainkan di kementerian lain seperti Kominfo, Kemenpan, Kemenhan.

"Yang menarik adalah posisi Menag yang selama ini hampir dipastikan dipegang oleh “kader” NU tapi kini jatuh ke tangan seorang mantan jenderal Fachrul Razi yang, maaf, tidak jelas wawasan dan keilmuan keagamaannya hingga beredar “meme” di lingkungan NU: “Dibutuhkan pembimbing agama untuk Menteri Agama”," kata dia melalui media sosial pada Rabu (23/10/2019).

Ia menjelaskan Menteri Agama Fazhrul Razi dikenal sebagai “ahli strategi militer”. "Lalu, mau ngapain di Kemenag? Mengatur strategi perang melawan “radikalisme Islam”? Sarang kelompok Islamis radikal bukan di Kemenag tapi di Diknas, BUMN, Kominfo, Kemenpan, atau mungkin Kemenhan. Kemenag isinya para santri atau sarjana Islam moderat IAIN/UIN yang justru selama ini berperang melawan kelompok “Islam radikal”," kata dia.

"Sangat disayangkan kalau NU diabaikan alias “dicuekin” oleh Jokowi, Mega dan “lingkaran dalam” mereka. Padahal NU-lah yang selama ini menjadi “bamper,” “kopral” dan pejuang melawan barisan kadrun dan mugrun. NU-lah yang sering memobilisasi massa menghadang mereka. NU-lah juga yang sering menggelar istigatsah kubro besar-besaran membela Jokowi. NU juga yang melakukan “perang dalil” dan “perang pemikiran” melawan kelompok idiologis Islamis seperti HTI dan lainnya," ujar dia.

No comments

Komentar dari setiap Artikel adalah tanggung jawab pribadi masing-masing.
Berkomentarlah yang baik dan sopan.

Powered by Blogger.
close