Obat Dexamethasone Berpotensi Tekan Risiko Kematian Covid-19

Doctor or physician recommend pills medical prescription to male Patient  hospital and medicine concept
Ilustrasi. Studi menemukan, obat steroid dexamethasone mampu menekan risiko kematian pasien Covid-19 gejala berat yang dirawat dengan bantuan ventilator dan oksigen. (iStockphoto/SARINYAPINNGAM)
Jabung Online -- Obat steroid dexamethasone yang telah tersedia secara luas di pasaran berpotensi menjadi kunci dalam membantu perawatan pasien Covid-19 dengan gejala parah.

Sebuah studi pendahulu (preliminary study) menemukan bahwa obat steroid dapat membantu menekan risiko kematian pada pasien Covid-19 dengan gejala parah yang dirawat dengan bantuan ventilator dan oksigen.

"Itu adalah hasil yang sangat signifikan secara statistik," ujar salah seorang peneliti dari Oxford University, Martin Landray, mengutip CNN.

Tim medis Puskesmas Kramat Jati mengambil sampel lendir saat tes swab pada ibu hamil di Ruang Publik Terpadu Ramah Anak (RPTRA) Dahlia, Kelurahan Tengah, Kramat Jati, Jakarta, Jumat, 12 Juni 2020. CNN Indonesia/Adhi WicaksonoIlustrasi. Pemberian obat steroid dexamethasone hanya ditemukan bermanfaat pada pasien Covid-19 dengan gejala parah. (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono)

Regimen obat steroid dosis rendah yang diberikan selama 10 hari terbukti mengurangi risiko 1/3 atau sekitar 35 persen risiko kematian pada pasien dengan bantuan ventilator. Sementara pada pasien dengan bantuan oksigen, risiko kematian menurun hingga 1/5 atau sekitar 20 persen.

Di luar kedua kategori pasien di atas, peneliti tak melihat manfaat pemberian obat steroid pada pasien dengan gejala ringan atau sedang yang tak memerlukan oksigen ataupun ventilator.

"Pada pasien yang membutuhkan oksigen atau ventilator, obat ini bekerja. Sementara pada pasien yang tidak membutuhkan oksigen atau kondisi paru-parunya masih baik, obat tidak ada manfaatnya," ujar Landray menjelaskan.

Penelitian dilakukan terhadap 2.100 pasien Covid-19 yang dirawat di sejumlah rumah sakit di Inggris secara acak. Peneliti fokus pada risiko kematian yang disebabkan oleh Covid-19.

Dalam uji coba, dexamethasone diberikan dengan dosis 6 miligram per hari. Obat diberikan selama 10 hari dalam bentuk injeksi atau oral. Peneliti tak melaporkan adanya efek samping serius yang dialami pasien.


Dexamethasone umumnya digunakan untuk mengobati beberapa jenis radang sendi, alergi parah, asma, dan beberapa jenis kanker. Umumnya, obat ini menimbulkan efek samping berupa sakit perut, sakit kepala, pusing, susah tidur, dan depresi.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengapresiasi hasil terobosan ilmiah terkait penggunaan obat steroid tersebut.

"Ini adalah kabar baik dan saya mengucapkan selamat kepada Pemerintah Inggris, Oxford University, dan banyak rumah sakit serta pasien di Inggris yang telah berkontribusi pada terobosan ilmiah yang telah menyelamatkan jiwa ini," ujar Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengutip AFP.

Kendati demikian, perlu diingat bahwa terobosan tersebut baru merupakan hasil studi pendahuluan (preliminary study). Belum ada proses peer review atau penelaahan sejawat yang biasanya dilakukan sejumlah ilmuwan dalam menunjang validitas hasil studi.

Sejak SARS-CoV-2 muncul di China pada Desember 2019 lalu, sejumlah peneliti tengah berupaya melakukan berbagai penelitian untuk menemukan cara terbaik mengatasi pandemi. Namun, hingga kini, belum ada obat atau vaksin yang efektif untuk melawan virus corona baru tersebut.

Disclaimer: penelitian ini masih membutuhkan kajian lebih lanjut dan mendalam sebelum bisa ditetapkan sebagai obat untuk mengatasi infeksi corona. WHO dan kemenkes hingga saat ini belum merekomendasikan obat tertentu untuk penyembuhan Covid-19.


(asr/asr) 

No comments

Jabungonline.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Powered by Blogger.