Dalang Dibalik Penyebar Kampanye Hitam Terkuak

Hasil gambar untuk black campaign

Jabungonline.com – Dalang dibalik pelaku penyebar selebaran kampanye hitam (black campaign) di Lampung Timur dan Metro terhadap pasangan calon Gubernur dan Wakil Gubernur Nomor urut 1 mulai terkuak.

Loyalis tim pemenangan Herman HN – Sutono, Joni Fadli alias Acong secara terang-terangan mengakui mengenal Isnan Subkhi


“Dari tiga pelaku saya hanya mengenal Isnan. Saya sudah kenal cukup lama,” kata sekertaris PRD ini terbata-bata, Kamis (10/5/2018).

Ketika ditanya soal pengakuan Isnan Subkhi bahwa dia dibayar oleh Joni Fadli untuk menyebar selebaran yang berisi black campaign di Lampung Timur dan Metro. Pria berkaca mata ini enggan menjawab pertanyaan ini.

“Soal pertanyaan itu, nanti saja saya jawab di gakumdu, saya gak bisa jawab disini,” katanya.

Tidak hanya itu, Joni Fadli pun terlihat sangat paham sekali dengan konten selebaran Aliansi Masyarakat Prihatin Gubernur (AMPG). Ia pun kekeh selebaran yang di sebar oleh Isnan tersebut bukan fitnah.

Namun ketika ditanya soal peran dia dalam proses mencetak selebaran itu, lagi-lagi ia engan menjawabnya.

“Nanti saja saya jawab di gakumdu. Namun selebaran tersebut bukan sebuah black campaign,” kata dia.

Namun anehnya, ketika dua kali dipanggil oleh panwas Lampung Timur, untuk dimintai klarifikasi terkait pengakuan Isnan ini, Joni Fadli tidak hadir, dengan alasan dia harus membicarakan terlebih dahulu dengan rekan-rekan yang lain.

“Sudah dua kali dipanggil oleh panwas, Selasa dan Rabu lalu. Namun saya tidak hadir, karena saya perlu membicarakan dengan jaringan kerakyatan,” akunya kepada media.

Perlu diketahui, bahwa Joni Fadli merupakan relawan pemenangan paslon Herman HN – Sutono. Beberapa kali dia terlihat hadir saat acara kampanye Herman HN dan debat publik KPU. Bahkan dalam pilgub tahun 2014 lalu, Joni Fadli merupakan saksi pasangan Herman-Zainudin di KPUD Lampung.

Seperti yang diberitakan sebelumnya, Nama Acong alias Joni Fadli disebut-sebut oleh Isnan Subkhi, dalam Berita Acara Pemeriksaan (BAP) di Panswas Lampung Timur.

Dalam pengakuannya, Acong berperan sebagai orang yang memerintah Isnan Subkhi bersama dua rekannya menyebar selebaran kampanye hitam (black campaign)paslon nomor urut satu, di Lampung Timur, Senin (7/5/2018).

“Dari pengakuan Isnan, dia menyebut nama Acong. Diberi imbalan oleh Acong ini untuk menyebar selebaran kampanye hitam (black campaign) di Lampung Timur,” kata Uslih Koordinator Divisi Pencegahan dan Hubungan Antar Lembaga Panwaslu Kabupaten Lampung Timur, Selasa (8/5/2018).
Namun sayangnya, lanjut Uslih, Isnan tidak menyebutkan besarnya upah yang dia terima dari Acong, untuk menyebar selebaran berisi kampanye hitam, di Desa Sumbergede Kecamatan Sekampung, berdekatan dengan kampanye paslon nomor urut 3 Arinal-Nunik.

“Sayangnya dia tidak menyebutkan upah yang diterima dari menyebar selebaran itu. Kita akan dalami siapa Acong ini,” katanya.(RED)
Loading...

No comments:

Komentar dari setiap Artikel adalah tanggung jawab pribadi masing-masing.

Berkomentarlah yang baik dan sopan.

loading...
Powered by Blogger.